EuroTrip, Two-Week Trip, Vacation

#1151 – Southern France and Austria Trip (Part V)

ENGLISH

Previously on Southern France and Austria Trip: Zilko went on a trip to southern France and Austria with his parents who were visiting him this October. After spending five nights in France and two nights in Vienna, they were now in the city of Salzburg, Austria.

***

Day 9 (Saturday, 27 October 2012)

After buying the very useful (and recommended :D) 24 hour Salzburg Card at our hotel’s reception, we started the day with making our way to our first destination: Schloss Hellbrunn. As I mentioned during my previous visit there, the Schloss was located at the outskirt of the city; and so it took some time to get there.

Anyway, we arrived at the Schloss at around 10:25. It was already fall and so the tour to the watergames part of the Schloss did not start for every 15 minutes, but every 1 hour instead, and the next tour would start at 11:00. To kill some time, we walked around around the Schloss first. My parents were big fans of the Sound of Music, so our destination in the Schloss would be the “16 Going On 17” pavilion from the film which was stored there.

After taking some pictures around the pavilion, we went back to the gate where the tour would start. At 11:00 sharp, the watergames park tour started. Well, I already took the tour last year so I already knew what was going on and pretty much where the “traps” were, huahaha 😆 . But overall, because it was already fall (so it was much colder than my previous visit, which was in the middle of summer), the guide also took it more easily and didn’t just activate the “traps” (water sprays) to the visitors. He even warned us before he turned some of them on, hahaha 🙂 .

At the end of the tour, they also sold pictures of us which they took when we were entering the watergames area. As always, I was good-looking in my picture (huahaha 😎 ). But they sold it for freaking €7! 😯 Well, if it was €3 or less, I would have bought it; but €7 was definitely too much for one piece of photograph!

Anyway, after the tour, we visited the small palace and then walked back to the bus stop to get back to the city center. At the city center, we visited Mozart Geburtshaus (Mozart’s Birthplace House), the building where the world-famous Wolfgang Amadeus Mozart was born in 1756. Then, we had lunch at a nice classic restaurant also in the city center. Btw, at this restaurant, my mom ordered a soup which turned out to taste like bakso! 😯

After lunch, our plan was to visit the Hohensalzburg Castle which was located on top of the hill. We took the funicular to get there (which was free because we had the Salzburg Card 😀 ). Up there, it was so windy btw! Well, it was not stronger than normal strong Dutch wind though, so not that I was too “surprised”; but nevertheless, it was still so strong! At the castle, we decided to join the castle tour, which I did not do during my previous visit to Salzburg. So yay! I still had a new thing to do! 😀 The tour was very nice, as the evolution (or development, but I kinda like the word “evolution” more 😛 ) of the castle was explained in details. There was also the “Torture Chamber” where a lot of medieval torture devices were stored, even though apparently they did not torture people in that chamber. We also got to one of the tops of the castle, which offered very nice view of Salzburg and its surrounding!

We took another route to go back “downtown”, as we planned to stop by at the Nonnberg Abbey, another setting of the Sound of Music. Unfortunately, when we got there, the church was closed because there was a mass liturgy or something that was being held there. So, we just continued walking down the hill, where at one point my dad recognized a cemetery which was used as the setting in the film as well. We crossed Salzach River to get to the famous Schloss Mirabell.

Feeling a bit tired, we planned to go back to the hotel. But then, we realized it was still 17:30 and the thought of going back to the hotel this early appeared to look like a “waste of time”. So, we went back to the city center, planning to take the free (free because of the Salzburg Card :D) boat tour down the Salzach River. When we arrived, one tour just departed; so I asked the guy in the ticket booth about the next departure. And he was like: “Tomorrow” 🙄 . At my previous trip to Salzburg, I was sure the tour ran until around 20:30 or something like that. But it was during the summer so maybe they had different timetables. But the point was: we missed the last tour of the day just by literally two minutes! Damn!

Okay, we were already there, so we decided to take one random bus whose destination was the “Salzachsee”, which should mean “Salzach Lake” in German. We arrived at the Salzachsee but it was already dusk and the lakes (yes, plural) were located in a small forest so it looked a little bit spooky, hahaha 😆 . Finding nothing interesting in particular, we took the next bus to get back to the city center. We had dinner at the same Chinese food restaurant as the day before, but of course we ordered different menu.

When we finished our dinner and left the restaurant, the weather forecast was correct, it was SNOWING!! Yay! My parents were very excited because it was their first encounter with a snowing weather! (Well, they already had seen snow before, during their previous stop to the Switzerland. But it was piled snow on top of a mountain, so not while it was really snowing where the snow fell from the sky). Then, we went back to our hotel.

Day 10 (Sunday, 28 October 2012)

We had to go to Innsbruck today, our last stop on this Southern France and Austria Trip. After looking at the train schedule, we decided to take the 10:02 train service; and so, we planned to check out at 9:15. As you may remember, today was the DST day which meant the time was reversed by one hour during the night; and my parents did not know this. In my mom’s watch, it was already 9:00 while in my smartphone’s clock, it was 8:00. So she was already packing and stuffs while I was just chillin’ and writing down that post for my blog (link above), huahaha 😆 . I remember thinking: “Why is mom so rushing and packing already?” while my mom was, apparently, thinking: “Why is Zilko still chillin’? It is almost 9:15!!“, huahaha 😆 . When my mom eventually told me it was time to check out (she thought it was 9:15 already while it was actually still 8:15), I told her it was still 8:15 so why in a hurry? Then she insisted it was 9:15 and showed me her watch. And then I remembered it was the DST day!! So I explained to her about it and everything was cleared up, hahaha.

Anyway, it was, apparently, snowing all night long. So as you can see in that post I published on this day, it was all white!! 😀 It turned out that snow fell in a much larger area in Austria, as during our train journey to Innsbruck, it was also almost all white! So beautiful!! 🙂 Btw, this was pretty much our route from Salzburg to Innsbruck (we took direct train to Innsbruck). Yes, part of the journey was actually in Germany! 😀

We arrived at Innsbruck Hauptbahnhof at around 11:55. We took bus line M to get to our hotel in the Altstadt (Old Town); and after checking-in, we had lunch at the same restaurant as I did (for dinner) on the first day of my previous visit to Innsbruck. I ordered rump steak while my dad ordered the Tirolean Kedgeree.

Btw, if two days prior my dad was not feeling well, this time, it was my mom’s turn 😦 (Ah, why did anyone have to get sick during a trip? 😦 ). So after lunch, she went back to the hotel to get some rest while my dad and I decided to walk around a little bit. Well, actually, during their tour prior to meeting me in the Netherlands, my parents already visited the Altstadt of Innsbruck though so basically there was not so much left to see for them. So we also went back to our hotel a bit early.

What did we do in the hotel? Well, after a short nap, I watched the final of the WTA Tour Championships (the year-ending championships for the 2012 top women tennis players) between Serena Williams, the third seed, and Maria Sharapova, the second seed 😎 . Serena Williams won the match handily, with a scoreline of 6–4, 6–3 for her seventh singles title of the season.

After the match, my dad and I decided to have dinner at a Thai restaurant nearby.

TO BE CONTINUED…

Next on Southern France and Austria Trip:
– More of Innsbruck
– A one day trip to get back to the Netherlands

BAHASA INDONESIA

Sebelumnya dalam Southern France and Austria Trip: Zilko berjalan-jalan ke Prancis selatan dan Austria bersama orangtuanya ketika mereka sedang mengunjunginya di bulan Oktober. Setelah lima malam di Prancis dan dua malam di Vienna, kini mereka berada di kota Salzburg, Austria.

***

Hari 9 (Sabtu, 27 Oktober 2012)

Setelah membeli Salzburg Card 24 jam yang sangat berguna itu (dan amat disarankan loh :D), kami memulai acara kami hari ini dengan pergi ke tujuan pertama kami: Schloss Hellbrunn. Seperti yang kusebutkan di kunjunganku sebelumnya kesana, Schloss-nya terletak agak di luar kota; sehingga membutuhkan waktu untuk mencapainya.

Anyway, tibalah kami di Schloss-nya sekitar jam 10:25. Karena sudah masuk musim gugur, tur ke bagian watergames dari Schloss-nya tidak dimulai setiap lima belas menit sekali, tetapi setiap sejam sekali dan tur selanjutnya baru akan dimulai jam 11:00. Untuk menghabiskan waktu, kami berjalan berkeliling Schloss-nya dulu deh. Orangtuaku kan ngefans banget sama film Sound of Music tuh, jadilah tujuan pertama kami di Schloss-nya ya Paviliun “16 Going On 17” dari film ini yang memang disimpan disana.

Setelah berfoto-foto di paviliunnya, kami kembali ke gerbang masuk dimana turnya akan dimulai. Jam 11:00 tepat, turnya dimulai juga. Yah, aku sudah pernah ikutan turnya tahun lalu ya jadi aku sudah tahu tentang lokasinya dan dimana “jebakan-jebakan”-nya berada, huahaha 😆 . Tapi secara keseluruhan sih, karena sudah musim gugur (jadi kan udah lebih dingin dibandingkan kunjunganku sebelumnya, yang mana kulakukan di tengah-tengahnya musim panas), pemandunya juga lebih santai dan nggak terlalu tega menyalakan “jebakan”-nya (semprotan ait) ke pengunjung-pengunjungnya. Malah beberapa kali dia memberi-tahu kami lho sebelum dia menyalakan jebakannya, hahaha 🙂 .

Di akhir tur ini, mereka juga menjual foto-foto yang mereka ambil ketika kami memasuki area watergames-nya itu. Seperti biasa lah, fotoku tentu sangatlah tampan rupawan ya (huahaha 😎 ). Eh tapi kok harganya €7 selembar ya! 😯 Yah, andaikan harganya €3 atau kurang, oke aja deh aku beli; tapi €7 jelas kemahalan lah untuk selembar foto doang!

Anyway, setelah turnya, kami mengunjungi istana kecilnya dan kemudian kembali ke halte bus untuk kembali ke pusat kota. Di pusat kota, kami mengunjungi Mozart Geburtshaus (Rumah Tempat Kelahiran Mozart), sebuah bangunan dimana Wolfgang Amadeus Mozart yang amat terkenal itu dilahirkan di tahun 1756. Lalu, kami makan siang di sebuah restoran klasik yang oke di pusat kota. Btw, di restoran ini, mamaku memesan semangkok sup yang rasa kuahnya itu mirip bakso loh! 😯

Setelah makan siang, rencana kami adalah mengunjungi Kastil Hohensalzburg yang berada di atas bukit. Tentu saja kami naik kesana dengan menaiki funicular (yang mana gratis loh karena kami memiliki Salzburg Card :D). Di atas sana, cuacanya berangin banget! Nggak lebih kencang daripada tipikal angin kencangnya Belanda sih, jadi ya bukannya aku “kaget” banget; tapi tetep aja lah ya kencang! Di kastilnya, kami memutuskan untuk ikutan tur kastil, yang mana tidak aku ikuti di kunjunganku ke Salzburg yang sebelumnya. Jadi, yay! Ada sesuatu yang baru juga untuk dilakukan! 😀 Turnya oke juga lho, soalnya evolusi (sebenarnya perkembangan sih, tapi aku kok lebih suka kata “evolusi” ya 😛 ) dari kastilnya dijelaskan dengan amat lengkap. Ada juga “Ruangan Penyiksaan” dimana ada banyak alat-alat penyiksaan dari abad pertengahan disimpang disana, walaupun ternyata dulu ruangan ini tidak dipakai untuk menyiksa orang. Kami juga mencapai salah satu puncak kastilnya, yang mana memberika pemandangan yang oke banget akan Salzburg dan sekitarnya!

Kami mengambil rute lain untuk kembali turun ke kota, karena kami ingin mampir di Nonnberg Abbey, salah satu lokasinya Sound of Music juga. Sialnya, ketika kami tiba disana, gerejanya sedang ditutup karena sedang ada misa atau acara apa gitu di dalamnya. Jadilah kami terus turun menuruni bukit, dan di satu titik papaku menyadari sebuah kuburan yang juga digunakan di filmnya juga. Kemudian, kami menyebrangi Sungai Salzach dan pergi ke Schloss Mirabell yang terkenal itu.

Merasa cukup lelah, kami berencana untuk kembali ke hotel. Namun kemudian, kami menyadari bahwa waktu masih menunjukkan jam 17:30 dan rencana untuk kembali ke hotel seawal ini kok nampak seperti “buang-buang waktu” ya. Jadilah kami kembali ke pusat kota lagi, berencana untuk naik tur kapal gratisan (gratis karena Salzburg Card :D) di Sungai Salzach. Ketika kami tiba di dermaganya, sebuah tur baru saja berangkat; jadilah aku bertanya ke petugas di loketnya mengenai jadwal keberangkatan selanjutnya. Dan dia menjawab: “Besok” 🙄 . Nah, di kunjunganku ke Salzburg yang lalu, aku yakin kok kalau turnya masih ada sampai jam 20:30 juga atau sekitar itu lah. Tapi waktu itu pas musim panas sih jadi mungkin mereka juga memiliki jadwal yang berbeda. Nah, intinya adalah: kami ketinggalan tur terakhir hari itu hanya karena datang kesiangan dua menit saja! Sial!

Oke deh, kami sudah terlanjur disana, jadi kami memutuskan naik sebuah bus secara acak yang tujuannya adalah “Salzachsee”, yang seharusnya berarti “Danau Salzach” dalam bahasa Jerman. Kami tiba di Salzachsee tetapi hari sudah senja dan danau-danaunya (ya, jamak) berada di dalam hutan kecil jadi ya kesannya agak serem juga, hahaha 😆 . Karena nggak ada yang menarik, kami naik bus selanjutnya untuk kembali ke pusat kota. Kami makan malam di restoran Chinese food yang sama seperti semalam sebelumnya, tetapi tentu saja kami memesan menu yang berbeda.

Ketika kami sudah selesai makan dan mau pulang, ramalan cuacanya benar dong, BERSALJU!!  Yay! Orangtuaku bersemangat sekali karena kali itu adalah pertama kalinya mereka merasakan cuaca yang bersalju! (Yah, mereka sudah pernah lihat salju sih, ketika mereka mampir di Swiss. Tapi itu kan hanya tumpukan salju di gunung saja, jadi bukan pas sedang bersalju, yaitu ketika sedang hujan salju dimana saljunya jatuh dari langit). Lalu, kami kembali ke hotel.

Hari 10 (Minggu, 28 Oktober 2012)

Kami harus pergi ke Innsbruck hari ini, perhentian terakhir dari perjalanan ke Prancis selatan dan Austria ini. Setelah melihat jadwal kereta, kami memutuskan untuk naik kereta yang jam 10:02; dan jadilah kami berencana check-out jam 9:15. Seperti yang mungkin pada ingat, hari ini adalah hari DST jadi jamnya mundur satu jam gitu semalamnya; dan orangtuaku nggak tahu ini. Jadi di jamnya mamaku, jam menunjukkan pukul 9:00 sementara di jam smartphone-ku masih jam 8:00. Jadi ya mamaku sibuk packing dan lain-lain sementara akunya santai-santai aja dan menulis posting itu untuk blogku ini (link di atas), huahaha 😆 . Aku ingat banget aku berpikir: “Ini mama kenapa buru-buru banget sih kok sudah packing segala?” sementara mamaku, ternyata, berpikir: “Ini Zilko kenapa kok masih santai-santai sih? Udah hampir jam 9:15 kan!!“, huahaha 😆 . Ketika akhirnya mamaku menegurku bahwa ini sudah saatnya berangkat (ia kira sudah jam 9:15 padahal sebenarnya masih jam 8:15), aku bilang bahwa saat itu kan masih jam 8:15 jadi kok buru-buru amat? Lalu ia bersikeras bahwa saat itu sudah jam 9:15 dan menunjukkanku jam tangannya. Lalu aku ingat deh kalau hari itu adalah hari DST!! Jadilah aku jelaskan dan semuanya jelas deh, hahaha.

Anyway, ternyata saljunya itu turun semalaman lho. Jadi seperti yang bisa dilihat di posting yang ku-posting hari itu, semuanya nampak putih!! 😀 Dan ternyata saljunya turun di area yang cukup luas juga di Austria, karena sepanjang perjalanan ke Innsbruck, pemandangannya juga putih-putih! Indah banget!! 🙂 Btw, beginilah kurang lebih rute perjalanan kami dari Salzburg menuju Innsbruck (kami menaiki kereta langsung sih menuju Innsbruck). Dan ya, sebagian dari rutenya memang melewati Jerman! 😀

Kami tiba di Innsbruck Hauptbahnhof sekitar jam 11:55. Kami naik bus jalur M menuju hotel kami di area Altstadt (Kota Tua); dan setelah check-in, kami makan siang di restoran yang sama seperti yang pernah kukunjungi (untuk makan malam) di kunjunganku ke Innsbruck sebelumnya. Aku memesan rump steak sementara papaku memesan Tirolean Kedgeree.

Btw, jika dua hari sebelumnya papaku lah yang sakit, kali ini gilirannya mamaku dong 😦 (Duh, kenapa sih ini kok harus ada yang sakit segala pas jalan-jalan? 😦 ). Jadilah setelah makan siang, mamaku kembali ke hotel untuk beristirahat dan papaku dan aku memutuskan untuk berkeliling sedikit. Yah, sebenarnya sebelum bertemu denganku di Belanda, mereka sudah mengunjungi Altstadt-nya Innsbruck sih jadi pada dasarnya nggak banyak yang belum mereka lihat disana. Jadilah kami kembali ke hotel agak awal.

Apa yang kami lakukan di hotel? Ya, setelah tidur siang sebentar, aku menonton finalnya WTA Tour Championships (turnamen tutup tahun untuk pemain tenis top wanita tahun 2012) antara Serena Williams, unggulan ketiga, dan Maria Sharapova, unggulan kedua 😎 . Serena Williams menang dengan mudah, dengan skor 6–4, 6–3 untuk gelar tunggal ketujuhnya musim ini.

Setelah pertandingan itu, aku dan papaku makan malam di sebuah restoran Thailand di dekat sana.

BERSAMBUNG…

Selanjutnya dalam Southern France and Austria Trip:
– Lebih banyak lagi tentang Innsbruck
– Perjalanan seharian untuk kembali ke Belanda

Advertisements
EuroTrip, Ten Day Trip, Travelling, Vacation

#956 – Austria Summer Trip (Part II)

Cerita sebelumnya: Zilko dan temannya berlibur dalam rangka liburan musim panas ke Austria, di Eropa tengah. Setelah menghabiskan dua hari di Innsbruck, kini mereka siap untuk melanjutkan perjalanan ke Salzburg.

===

Preambule Hari 3 (Jumat, 19 Agustus 2011)

Awalnya, kami berencana naik kereta yang murah untuk pergi ke Salzburg (dengan memanfaatkan tiket Einfach-Raus). Dengan tiket ini, kami akan berada di kereta selama empat jam. Nggak papa sih, soalnya beda harganya dengan tiket normal bisa sekitar 24an euro seorang. Beda yang lumayan juga kan buat dihemat? Tapi, karena ada banyak sekali hal yang bisa dilihat di Salzburg, kami jadi harus mempertimbangkan ulang keputusan ini. Kondisi kami waktu itu seperti ini:

(1) Kami akan menginap di Salzburg selama dua malam. Setelah dari Salzburg, kami akan pergi ke Vienna. Dan untuk ke Vienna ini sudah pasti kami akan memakai tiket yang murah, yang artinya kami harus naik kereta yang lambat yang total waktu perjalanannya adalah tujuh jam. Artinya, kami harus meninggalkan Salzburg di pagi hari supaya sampai Viennanya nggak kemalaman.

(2) Dengan kereta yang lambat dari Innsbruck, artinya kami akan tiba di Salzburg jam 1an siang. Plus acara cari hotel dan check in plus segala macam, artinya kami hanya memiliki waktu total satu setengah hari di Salzburg. Sementara dengan naik kereta cepat, kami bisa tiba di Salzburg jam 10 pagi, alias kami memiliki waktu tiga jam ekstra di Salzburg. Pertanyaannya: “Apakah ekstra 24 euro ini worth it dengan ekstra tiga jam yang didapat?” Jawabannya: “Tergantung agenda kami di Salzburg dong ya.”

Makanya semalam sebelumnya kami survey lokasi yang mau kunjungi di Salzburg. Dan ternyata: ada banyak banget! Tapi walaupun banyak kalau lokasinya masih di dalam kota semua nggak papa lah ya. Acuan kami di Salzburg adalah tempat syutingnya Sound of Music; dan beberapa hal lain seperti tempat lahirnya Mozart, dsb gitu. Nah, yang Sound of Music ini, ada banyak lokasi yang indah tapi lokasinya di luar kota, yaitu di area Salzkammergut yang perjalanan kesana memakan waktu sekitar satu jam dengan bus (artinya dua jam pp) dari Salzburg. Waktu itu kami sudah niat banget mau kesana, dan kami berencana mendedikasikan hari kedua kami disana. Artinya, tujuan utama di Salzburg harus kami selesaikan di hari pertama dong ya. Oleh karenanya, kami memutuskan bahwa ekstra 24 euro untuk ekstra waktu tiga jam cukup worth it.

Hari 3 (Jumat, 19 Agustus 2011)

Karena memutuskan naik kereta yang cepat, jadilah kami bangun pagi untuk mengejar kereta yang berangkat jam 8.09 pagi dari Innsbruck. Singkat cerita, naiklah kami kereta yang cepat itu. Kabar baiknya, karena beli tiketnya barengan (tiketnya jadi satu), kami jadi dapat diskon hampir 6 euro seorang. Lumayan lah ya, huahahaha 😆 Jam 10, tibalah kami di stasiun Salzburg. Kami lalu pergi ke hostel kami untuk menitipkan tas (soalnya masih belum bisa check in karena kepagian).

Ramalan cuaca hari itu tidaklah terlalu baik. Dan memang begitulah cuaca hari itu: mendung dari pagi. Kami berjalan ke arah Altstadt-nya Salzburg. Kami melewati Schloss Mirabell, salah satu tempat syutingnya Sound of Music. Dan Schloss Mirabell ini adalah tempat yang HARUS aku kunjungi soalnya sebagian dari adegan “Do Re Mi” kan syutingnya disitu. Tapi berhubung lagi rame banget, sedikit lapar, dan mendung (jadi gak bagus buat foto-foto, huahahaha 😆 ), kami cuma melewatinya saja deh kala itu. Toh masih banyak waktu untuk nanti kembali kesana karena lokasinya yang dekat dengan hostel kami.

Ketika kami hampir sampai di Altstadt-nya eh tiba-tiba hujan loh. Mana hujannya lumayan deras lagi (deras sih untuk ukuran Eropa, tapi untuk ukuran Indonesia ya baru tergolong “lumayan” deras deh, haha :P). Lalu kami berteduh di bawah salah satu gerbang di Altstadt-nya itu. Karena ramalan cuaca nggak terlalu baik hari itu, ya sudah akhirnya kami membatalkan rencana ke Salzkammergut dan dua hari itu akan dihabiskan di Salzburg (dan sekitarnya) saja sampai sejauh dimana Salzburg Card (semacam Innsbruck Card tapi buat kota Salzburg) masih berlaku. Bete karena hujannya nggak berhenti-berhenti, kami lalu berkeliling sebentar (untung aku membawa payung, haha :D) sambil mampir di beberapa toko souvenir sambil lihat-lihat saja. Kami juga sambil mencari pusat informasi saat itu untuk membeli Salzburg Card untuk 48 jam (2 hari). Sekitar sejam kemudian, baru deh hujannya berhenti. Dan akhirnya ketemulah pusat informasi yang kami cari itu.

Harga Salzburg Card di brosur yang kami dapatkan adalah 34 euro untuk yang 48 jam. Oke sih, dan kami sudah menyiapkan dana untuk itu. Tapi, aku trus iseng nanya dong (nggak ada salahnya kan nanya): “Btw, ada diskon buat pelajar nggak?“. Iseng aja sih soalnya di brosur nggak ditulis apa-apa, jadi mungkin memang nggak ada. Dan saudara-saudara, si petugas informasinya nggak ramah sama sekali loh, cenderung jutek malah, nyebelin banget deh. Dia ngejawab: “Ada, tapi kamu harus bisa nunjukin kartu pelajar kamu dan umurmu tidak melebihi 26 tahun.” Aku setuju dong kan artinya aku qualified buat diskon itu. Lumayan lah ya. Btw, diskonnya ternyata cuma 3 euro saja, haha. Tapi nggak papa ding, lumayan lah diskon 3 euro juga, hoho. Lalu, aku menunjukkan kartu pelajarku. Dan terjadilah percakapan dengan si jutek itu:

Aku (Z): “Ini kartu pelajarku.
Si Jutek (SJ) : *sambil mengamati kartu pelajar dengan sangat amat teliti, semua tulisan di kartu dibaca sampai kartunya dibolak-balik* “Maaf, kartu ini nggak bisa dipakai
Z: “Hah? Kenapa? Saya kan masih terdaftar sebagai mahasiswa di TU Delft“.
SJ: “Meneketehe, tapi di kartu ini tidak ada bukti tertulis bahwa saat ini, kamu masih terdaftar sebagai mahasiswa disana.”

Fair enough sih, soalnya memang di kartu pelajarku (student card) nggak tertulis tanggal berlakunya kartu itu. Tanggal itu adanya di campus card, atau disebut sebagai proof of enrollment disini. Dan untungnya, karena beberapa minggu sebelumnya aku ngurus work permit di Belanda, campus card itu masih kubawa di dompetku (biasanya nggak pernah dibawa, hahaha). Dan lalu aku tunjukin deh tuh campus card ke dia. Dan akhirnya dia “menyerah” dan ngasih diskon 3 euro.

Ke temanku, dia juga jutek banget. Temanku umurnya kan 26 tahun tuh. Waktu dia nunjukin campus card-nya dia, nggak dikasi dong diskonnya. Alasannya: “Kamu kan udah 27“. Temanku langsung ngebantah: “Oh, tidak bisa. Saya masih 26, liat deh tanggal lahir saya“. Si jutek akhirnya ngelihat tanggal lahirnya, dan akhirnya baru deh memberi diskon, haha.

Yah, sebenarnya semuanya sesuai prosedur sih ya. Tapi maksudku adalah: koq segitunya banget sih? Mana diskonnya cuma 3 euro lagi, alias nggak ada 10%. Di tempat-tempat lain yang sudah kukunjungi di seluruh Eropa perasaan nggak segitunya deh sampai harus nunjukin proof of enrollment segala. Seringnya, nunjukin student card aja udah cukup. Malah kadang aku bisa cuma ke kasir bilang mau beli tiket buat pelajar. Yang jaga percaya-percaya aja dan aku nggak perlu nunjukin kartu pelajarku, hohoho. Ini sih mungkin karena aku masih bertampang muda sesuai dengan umur jadi cukup meyakinkan sebagai pelajar kali ya 😛 *hoek*.

Residence Fountain di Salzburg

Anyway, intinya akhirnya kami mendapatkan Salzburg Card untuk 48 jam itu, dengan diskon 3 euro, huahaha. Lalu mulailah eksplorasi kami ke Kota Salzburg. Dan tiba-tiba kami melewati Residence Fountain, sebuah air mancur dengan patung kuda yang jugalah tempat syutingnya Sound of Music. Setelah foto-foto disitu, kami berjalan ke arah Kastil Hohensalzburg yang ada di sisi lain Altstadt. Dan setelah hujan paginya itu, tiba-tiba awannya pergi loh, dan cuaca kembali: panas! Btw, Kastil Hohenzalsburg kan ada di atas bukit tuh, dan untuk naik ke atas bisa jalan kaki atau naik funicular. Dan karena naik funicular itu gratis dengan Salzburg Card, tentulah kami memilih naik funicular dong ya, huahaha. Dan ternyata stasiunnya itu rame banget loh! Antriannya panjang banget! Antrian yang panjang itu karena mereka yang antri itu harus beli tiket dulu sih. Dan karena sebagai pemegang Salzburg Card itu kami adalah orang VIP *ehem* dan nggak seperti rakyat jelata yang harus ngantri dulu 😛 jadilah ada jalur khusus buat kami dimana kami bisa langsung berjalan ke pintu gerbang funicular-nya tanpa ngantri, muahahahahaha 😆 *tawa penuh kemenangan*.

Salzburg seperti terlihat dari Kastil Hohensalzburg

Di atas, kami bisa mendapatkan pemandangan kota Salzburg. Kami lalu masuk ke dalam gerbang kastilnya. Dalamnya ternyata gitu-gitu saja sih. Ya mirip kastil sih dan memang arsitekturnya klasik banget, tapi ya gitu-gitu aja ah. Kami tidak terlalu tertarik masuk ke dalam bangunan kastilnya itu. Ya sudah akhirnya kami berkeliling saja dan berusaha mencari jalan ke Nonnberg Abbey, yang terkenal karena Sound of Music juga. Ceritanya kan Maria von Trapp itu dulunya suster disini. Tempat ini juga jadi tempat syutingnya bagian awal Sound of Music itu. Nah, Nonnberg Abbey ini lokasinya di dekat Kastil Hohensalzburg dan entah kenapa agak jarang dikunjungi orang. Kami lalu berjalan menuruni bukit (turunnya kami nggak naik funicular soalnya menurut peta, Nonnberg Abbey ini lebih dekat ditempuh jika kita jalan kaki turun dari kastil daripada kalau turun naik funicular). Btw, jalan turunnya itu curam banget loh, mana agak licin lagi karena barusan hujan (jalannya model kuno gitu, jadi terbuat dari batu-batu).

Nonnberg Abbey di Salzburg, ini adalah tempat tinggal Maria von Trapp ketika ia masih menjadi suster

Lalu, tibalah kami di Nonnberg Abbey yang lokasinya agak terpencil (kayaknya inilah mengapa tempat ini nggak terlalu banyak dikunjungi orang). Kami masuk lewat pintu samping, jadi kami harus berjalan mengitari gerejanya sambil melewati kuburan (yup, kuburan, tapi kuburannya orang-orang gereja sih jadi aman lah ya, hehe) untuk sampai di pintu utamanya. Dan tempat itu sepii banget. Pintu gerejanya juga tertutup. Tapi karena penasaran, aku iseng saja membuka pintu kayu yang besar itu dan trus melangkah masuk ke gerejanya *berasa kayak adegan di film-film dimana si tokoh utamanya membuka pintu besar yang tertutup untuk masuk ke suatu tempat yang misterius dan mencengangkan :P*. Dan di dalam juga sepi banget, nggak ada orang. Ya sudah deh, setelah beberapa menit, kami meninggalkan lokasi ini. Nggak lupa foto-foto tentunya ya, haha.

Lalu, kami turun kembali ke Altstadt. Setelah mengunjungi katedralnya Salzburg, agenda kami selanjutnya adalah mengunjungi dua lokasi yang sangat penting bagi seseorang super terkenal yang pernah tinggal (dan dilahirkan malah) di Salzburg: Wolfgang Amadeus Mozart. Pasti pada tahu (setidaknya pernah dengar) lah ya siapa Mozart ini. Apa? Belum pernah? Ah, masa sih? Oya? Beneran belum pernah? Wah, kasihan sekali *minta dilempar sandal*. Dua tempat itu adalah: Mozarts Geburtshaus (rumah tempat lahirnya Mozart) dan Mozarts Wohnhaus (rumah tempat tinggalnya Mozart). Kedua tempat itu dalamnya dibuat menjadi museum gitu. Menurutku ya gitu-gitu aja sih, soalnya kan aku nggak nge-fans nge-fans amat sama musik klasik, hehe. Bagus dan aku bisa menikmatinya sih, tapi juga nggak segimananya gitu.

Rumah tempat lahirnya Mozart di Salzburg, Austria

Setelah itu, kami mengunjungi Schloss Mirabell lagi untuk kembali ke hostel dan check in. Waktu lagi foto-foto, tiba-tiba kami koq mendengar ada kaya paduan suara yang nyanyi lagu “Do Re Mi” disitu ya? (lagu yang sangat cocok buat dinyanyikan disana sih btw). Dan benar aja, ternyata lagi ada satu rombongan anak SMP (pake seragam segala) dari Jepang atau Korea gitu yang lagi jalan-jalan disana, dan disana mereka nyanyi dong! hahaha 😛

Schloss Mirabell!
Anak-anak SMP dari Jepang/Korea yang menyanyikan lagu Do Re Mi di Schloss Mirabell
Akhirnya foto juga di spot ini!

Singkat cerita, lalu kami check in di hostel, dan kemudian langsung bergerak menuju pabriknya bir Stiegl buat ikutan tur gratis disana (karena kami memiliki Salzburg Card, makanya gratis, haha). Bukan tur juga sih sebenernya, soalnya kami cuma disuruh masuk ke museumnya, trus udah deh, keluar. Btw, museum ini adalah satu-satunya museum di Eropa (yang sudah pernah kukunjungi) yang mana di salah satu pamerannya ada yang dalam bahasa Indonesia loh! haha 😛 Jadi ceritanya ini sih cuma rekaman suara orang dari berbagai negara gitu tentang bir di negara masing-masing. Nah, orang berbahasa Indonesia yang direkam ini kayaknya orang Indonesia yang sudah lama tinggal di luar jadi bahasa Indonesianya juga agak kecampur bahasa asing (Jerman) gitu deh dan banyak “eee, eeeh“-nya, haha. Heran deh, apa kaga di-script dulu ya waktu wawancaranya direkam? Jadi kan kedengaran lebih mulus gitu, nggak kebanyakan “eee, eeeh” nya.

Nah, setelah keluar dari museum, kami bisa mencicipi masing-masing 3 macam bir tuh (ini sudah sepaket sama turnya). Ya sudah lah ya, lumayan bisa sambil duduk-duduk di restorannya, kan capek habis jalan seharian. Kami nanya birnya yang buat dicicipi itu gelasnya kecil nggak. Katanya sih kecil, namanya juga cuma mencicipi doang. Ya sudah dong ya, aku kirain yang namanya kecil itu ya kaya satu teguk normal lah, sekitar kurang dari 40 mL gitu. Dan karena kami berdua, jadi kami bakal dapat 6 gelas kecil. Kebetulan ada 6 macam bir, jadi kami bisa mencicipi semuanya, hahaha. Dan begitu keluar, ternyata keluarnya kayak gini:

Yup, bir gratisannya segini banyak!

Nah loh? Kecil dari mananya ini!?!? Segini lo bilang kecil? Satu gelasnya itu 200 mL, yang artinya seorang bisa dapat bir 600 mL gratis. Itu nggak kecil kali!! Di Belanda 600 mL sih artinya sama dengan dua gelas bir tuh! hahaha. Dasar deh ya orang sana yang doyan banget sama bir.

Nah, di restoran itu iseng kami melihat menunya. Dan harganya nggak mahal, jadi ya udah sekalian makan malam disana. Dan bir gratisan itu dijadiin minumannya jadi gak harus pesen minum lagi, muahahaha. Aku pesan goulash daging sapi yang rasanya oke juga. Btw, di tur ini, kami juga masing-masing berhak mendapat satu gift dari tokonya. Ada yang namanya gratisan, hajaar! haha. Aku lalu masuk ke tokonya dan nanya gift-nya apa. Dan ternyata, gift-nya adalah: satu botol bir! 😯 Aku nanya ada pilihan lain nggak. Dan katanya ada sih, yaitu satu gelas kenang-kenangan dari mereka. Nah, aku jelas milih birnya lah ya. Hadiah gelas itu kan kesannya kayak hadiah hiburan gitu, yang sama aja kayak ngomong “Maaf, Anda belum beruntung. Nggak usah sedih ya, nih, kami kasih satu gelas cantik“, huahaha :lol:.

Goulash daging sapi ala Austria

Setelah itu, kami kembali ke pusat kota Salzburg. Kami lalu iseng naik boat tour di sungai Salzach. Yup, kami naik ini soalnya gratis dengan Salzburg Card (kalau bayar sendiri harus bayar 14an euro seorang). Dan boat tour-nya membosankan banget! Nggak keliatan apa-apa. Cuma naik kapal di sepanjang sungai yang pinggirnya pohon-pohon doang gitu deh. Untung gratis, kalau bayar sendiri bisa tambah bete deh saya, haha.

Kapal yang dipakai di boat tour hari itu
Terbenamnya matahari di Salzburg

Lalu, kami kembali ke hostel di sekitar jam 9 malam, dan kemudian tidur untuk menyambut keesokan harinya.

BERSAMBUNG…

Selanjutnya: jalan-jalan di sekitar Salzburg.